RSS

karena GOSIP memang NIKMAT, namun berujung KIAMAT

08 May

wuohohoho…judulnya serem betul..

Terinspirasi dari pengalaman saya beberapa hari terakhir ini dengan beberapa teman dekat saya. Bukan maksud men-judge atau menggurui, tulisan ini dibuat karena saya pernah merasakan dan dengan bego melakukannya. Tulisan ini pun terinspirasi dari berbagai acara gosip di tipi yang selama ini saya tonton secara terpaksa (maklum di kos-an tipi yang jelas cuma escetepe (SCTV), jadilah saya penonton (terpaksa) gosip sejati dan pecandu (terpaksa) reality show (yang sama sekali tidak real) yang banyak membodohi manusia. wakakakakaka…317x

Gosip bagaikan memakan daging kerbau (loh kebo di bawa2), awalnya nikmat tapi akhirnya kiamat, karena kalo kebanyakan bakal kena kolesterol, sama halnya dengan ber-gosip awalnya memang mengasyikkan, dampaknya tanpa kita sadari, paling parah bisa memecah hubungan persahabatan.

naaah..ada satu artikel bagus mengenai dunia gosip, ditulis oleh sahabat saya, Nova a.k.a Nope, teman sekriya sejak tepebe. Tulisannya cukup mencerahkan..silahkan di baca, semoga bermanaat. yuk sama-sama memperbaiki diri, menjadikan diri memiliki pribadi yang berkarakter dan unggul (asa ga nyambung ya?, yasudahlah)..hehe..merdeka!

karena gosip memang nikmat, berujung kiamat

(oyah, tolong ingatkan saya kalo saya berbuat salah, karena saya juga masih banyak belajar, ampun bundaaaa)

link-nya: http://www.facebook.com/note.php?note_id=91869348372

judul asli:

Gossip On You..

Mungkin ada bagusnya juga nulis artikel tentang gosip, pertama karna dunia gue, alias cewe, deket banget sama gosip. Kedua, karna gue pernah ngegosip dan digosipkan, dan semua orang juga pasti pernah ngerasain keduanya. Beberapa paragraf dibawah ini gue ambil dari buku Girl Wise karangan Julia de Villers, yang udah lama gak gue buka-buka, dan baru sekarang gue baca lagi…just hoping that all of these would open your mind about gossiping…

*** ”Lo pasti gak percaya apa yang gue denger!!” Gosip selalu kedengaran menarik. Saya tahu, kalian pasti selalu ingin mendengar gosip. Sulit rasanya menahan diri untuk ngga mendengar dan mencari tahu beritanya. Ikatan dengan penggosip terjadi karna kalian saling berbagi rahasia. Memang sangat menyenangkan pada saat itu. Tapi tau gak sih? Gosip sebenernya cuma merendahkan orang lain. Dan pada akhirnya, akan merendahkan kamu juga. Kamu ngga suka kan kalo orang lain menggosipkan kamu? Jelas lah. Kadang menggosip kelihatannya menyenangkan. Maksud saya semua orang kan melakukannya. Tapi coba deh pikir betapa seringnya gosip itu DILEBIH-LEBIHKAN di hadapan kamu. Yang terpenting, kamu tau bahwa cepat atau lambat orang yang digosipin akan sadar kalo kalian semua membicarakannya. Dan tentang orang yang menyebarkan gosip…kalo dia mau bergosip tentang orang lain, maka tau gak? Lain waktu, dia akan menggosipkan kamu.

*** Ya, cukup sederhana sebenernya, cuma kadang-kadang kita gak akan pernah tau kapan kita bakal tanpa sadar bergosip dan digosipin, ya kan? Akibat yang timbul dari gosip – menggosip juga gak akan pernah sama dalam setiap pribadi. Tiap denger gosip, gue hampir gak pernah terpancing dengan isinya yang belum tentu bener, karna ada ungkapan ”membumbui gosip”, setiap orang yang jadi perantara akan ngucapin dengan cara-cara yang berbeda biar gosip selalu terdengar lebih ”sedap”. Kadang-kadang juga, yang gue amatin, gosip bisa bikin perpecahan dalam persahabatan. Sepele banget, tapi kalo diterusin dan gak diklarifikasi kebenarannya, gosip bisa jadi satu senjata untuk menjatuhkan antara yang satu dengan yang lainnya. Lebai banget? Gak juga kok, kalo kalian ngeliat sendiri akibat gosip yang keterusan itu… Kenapa sih orang-orang selalu gatel pengen ngegosip? Yang gue rasain sih (kalo penyakit ngerumpi sudah mulai menerjang) karna kita selalu pengen tau apa yang sedang terjadi pada orang lain, kita cenderung lebih suka ngurusin orang lain daripada ngurus sendiri, ujung-ujungnya nyari-nyari kejelekan..too bad kan? Sebenernya gak susah kok ngehindarin gosip.

Ada beberapa praktek yang sering gue lakuin waktu gosip mulai merambahi telinga:

> Yang gue tau pasti, gosip gak selalu bener. Makanya setiap gue denger gosip tentang seseorang, gue gak pernah menghakimi dia. Self-judgement bukanlah hal yang dibenarkan, meskipun banyak orang yang gak sadar kalo terkadang dia sedang men-judge seseorang hanya lewat perantara gosip.

> Kedua, coba cerna lagi isi gosipnya, apa kira-kira yang menyebabkan si A berbuat ini-itu. Mungkin gak sih dia berbuat kejelekan seperti itu? Kiat yang kedua ini ngehindarin gue dari su’udzon. Gue sadar, setiap orang pasti punya alibi untuk melakukan apa yang menurutnya bener, kalo ada alibi yang salah, tugas gue buat memperbaiki, bukan malah menghakimi. At least gue belajar untuk gak melakukan kesalahan yang sama dengan si A itu…

> Kalo memungkinkan, gue selalu klarifikasi tentang gosip itu pada orang yang bersangkutan, jadi gue bisa denger alasannya kenapa dia bisa sampe digosipkan ini-itu. Kalo gak berani klarifikasi, gue berusaha untuk netral, seakan-akan gak pernah denger gosip itu. Klarifikasi seperti ini akan sangat menyenangkan mereka. Kalo kalian pernah coba klarifikasi, pasti ngerasain betapa 180 derajat berbedanya antara gosip dengan kenyataan. Setiap orang punya paradigma yang berbeda dalam satu hal, jadi mengetahui paradigma orang lain akan sangat membantu kita bersikap netral dalam mendengarkan gosip selanjutnya…hahaha..gossip never stop!

> Kamu digosipin? Santai lah…itu tandanya kamu cukup terkenal, kayak Luna Maya gitu deh…jangan marah dan terpancing, kecuali kalo gosip tentang kamu jadi berujung fitnah..mesti diklarifikasi secepatnya tuh…dan setiap orang mesti bersikap open mind dengan cara klarifikasi. Jadi lain kali kalo kalian yang digosipin, jangan marah kalo ada yang coba klarifikasi, siapa tau dia bisa menyebarkan klarifikasi kamu itu dari mulutnya, dan orang-orang gak su’udzon lagi sama kamu… > Satu hal yang paling penting, orang yang bergosip gak pernah lebih baik dari orang yang digosipkan, jadi gue juga selalu berusaha sebisa mungkin menghindari gosip. Tapi resikonya…gue jadi gak pernah update…hahaha…karna memang antara berita dengan gosip selalu bercampur. Menurut gue, hampir semua gosip itu ”nyacat”, meskipun hanya dirasakan dalam hati. Tapi, kita semua pastinya harus belajar dewasa dengan gak ‘nyacat’ orang lain, ya kan?

Jadi, carilah berita, bukan gosip! Udah ah, ntar gue bisa bikin buku kalo kepanjangan…semoga bermanfaat!

 
4 Comments

Posted by on May 8, 2009 in Pengakuan diri

 

4 responses to “karena GOSIP memang NIKMAT, namun berujung KIAMAT

  1. Albaz

    May 9, 2009 at 7:35 pm

    hehe, mo, postingan mu aku tambahin tips singkat menghindari gosip ya..

    moga bermanfaat..

     
    • morin

      May 10, 2009 at 1:05 am

      okay baz..nuhun..nuhun..

       
  2. elsa

    October 4, 2009 at 1:48 pm

    hmmm. bener tuh, gw pernah merasa ditikem dari belakang ama temen baik gw, gara2 dia ngegosipin gw dengan judgementnya sendiri yang gak akurat, akhirnya gw harus ditendang dari tempat kerja karena dianggap tidak bisa kompak dengan rekan2 lainnya.. sangat menyedihkan..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: