RSS

Mencari Makna sebuah Kriya [kriya apaan tuh (2)]

12 Apr

Kriya…sebuah kata yang sejak 4 tahun yang lalu telah menjadi bagian kehudipan saya.

sdc12274Tahun pertama, tidak terlalu paham dan berusaha menjalani Tahapan Pesiapan Bersama dengan bahagia.

Tahun Kedua, mulai meraba keberadaan Kriya dan belajar menganalisis ‘image’ dan mengasah sensitivitas terhadap rupa, warna dan lingkungan.

Tahun Ketiga, semakin menyelami Kriya dan belajar menguasai teknik, eksperimen dan eksplorasi

Tahun Keempat, berusaha memaknaknai Kriya dalam kehidupan (cie…cie..) agar bersiap terjun ke dunia nyata ke kriyaan.

Membayar janji saya dari artikel yang pertama, Kriya Apaan tu (1), berikut penjelasan secara teoritis mengenai kriya. Tulisan ini dibuat dengan menghimpun catatan kuliah semasa tingkat 2 dan 3 serta menyadurnya langsung dari platform KK Kriya dan Tradisi punyanya dosen-dosen Kriya..hehehe..317x.

Selamat menikmati semoga mendapatkan pencerahan.

APA ITU KRIYA??

Definisi Kriya secara bahasa:

Kata “Kriya” berasal dari bahasa Sansekerta dalam kamus Wojowasito, dalam konteks kesenian Hindu yang diambil alih ke dalam bahasa Jawa Kuno. Artinya ‘pekerjaan atau perbuatan’(khususnya pekerjaan yang berkenaan dengan upacara keagamaan).
(sumber: Soedarso Sp dan Prof Edi Sedyawati, 1999)

Dalam istilah asing kriya dikenal dengan kata craft;
“Occupation, specially one which skill in the use of hands is needed-eg the craft of woodcraver” (Oxford English Reader’s Dictionary).

Bila dilihat secara istilah, sudah banyak para seniman dan pemikir yang mengartikan kriya,dari sedemikian banyak pengertian ada satu definisi yang cukup mudah dimengerti dan dicerna oleh masyarakat luas, definisi kriya yang diartikan oleh Prof.Sp.Gustami:

Menurut beliau, “…Seni kriya dalam bahasan ini ialah suatu karya seni yang unik dan karakteristik yang didalmnya mengandung muatan nilai-nilai yang mantap dan mendalam menyangkut nilai estetik, simbolik, filosofis dan fungsionalnya. Oleh karena di dalam perwujudannya didukung ‘crafmanship’ tinggi, akibatnya kehadiran seni kriya termasuk dalam kelompok seni ‘adiluhung’.”

Dari pernyataan Prof.Sp.Gustami dapat kita ambil beberapa poin penting terkait dengan istilah kriya, anatara lain: unik, berkarakter, estetik, simbolik, filosofis, funngsional, ‘crfatmanship’ dan adiluhung. Bagaimana kaitan sesungguhnya dari poin-poin tersebut?. Beberapa poin tersebut menjadi kata kunci penting untuk memahami kriya lebih dalam. Berikut penjelasannya;

Kriya memiliki nilai keunggulan, sehingga mengapa ‘kriya’ disebut sebagai ‘kriya’, keunggulan tersebut tercermin dari sebuah karya atau produk kriya. Nilai keunggulan pada karya kriya berdasar pada aspek (tolak ukur) yang atas kriteria tertentu dapat memenuhi nilai ideal terhadap aspek-aspek sebagai berikut:

Pertama, kriya berhubungan dengan unsur-unsur skill/trade/ooccupation yang bermuara pada perupaan (titik, garis bentuk, ruang, warna, tekstur gaya dan lain-lain). Unsur-unsur dasar tersebut merupakan unsur dasar yang membentuk sebuah rupa (dipelajari pada Nirmana 2D dan Nirmana3D). Seorang kriyawan hendaklah mengerti hal-hal terkecil sebagai penyusun sebuah karya besar.
Kedua, kriya berhubungan dengan unsur seni, keindahan atau estetika. Sebuah usaha untuk mengolah unsur-unsur rupa menjadi sesuatu yang dapat dinikmati serta mengandung unsur keindahan/estetis dengan menggunakan metoda-metoda tertentu dalam berkarya (usaha personal kriyawan)
Ketiga, kriya berhubungan dengan unsur-unsur material atau medium. Suatu istilah yang berhunungan dengan alat/corak/media ekspresi dan komunikasi akan upaya-upaya mengungkap gagasan rupa dan perenungan melalui potensi media bantu. Unsur material atau medium sebagai unsur eksternal, sebagai sesuatu yang diolah atau di eksplorasi. Media ekspresi dapat berupa kayu, batu, tekstil, serat, logam dan banyak lagi.
Keempat, kriya berhubungan dengan gagasan dan fungsi yang dekat dengan manusia dan lingkungan hidupnya. Suatu istilah yang berhubungan dengan unsur-unsur pemenuhan akan sebuah kebutuhan manusia baik dari sektor material, spiritual, ataupun keduanya yang memungkinkan manusia senantiasa berupaya mencapai tahap kesejahteraan tertentu.

Kelima, kriya berhubungan dengan teknologi. suatu istilah yang dikaitkan dengan kekaryaan atau proses dalam memproduksi sebuah karya, keterampilan penggunaan alat untuk tujuan-tujuan memenuhi semua unsur-unsur kriya yang ada diatas.
Kelima unsur tersebut menyatu, saling mendukung serta dapat berkembang membentuk sebuah karya seni ‘adiluhung’ yang tinggi dinamakan Kriya.
Keistimewaan dan keunikan sebuah karya kriya tidak hanya dibangun oleh kelima unsur tadi.Simak pernyataan dari Tallcot Parsons berikut:
“Kriya menyatu dengan manusia dan eksistensinya. Produk kriya merupakan artefak dari kurun budaya tertentu, bukti dari suatu tingkat peradaban. Oleh karena itu produk kriya adalah produk budaya, terjemahan fisik dari ide dan aktivitas budaya”

Dari penjelasan diatas dapat kita simpulkan bahwa budaya telah menjadi unsur keenam yang tidak dapat dilepaskan dari istilah kriya. Kriya secara langsung memiliki nilai etnik dan budaya, sesuatu yang berhubungan dengan tradisi turun menurun. Unsur inilah yang menjadi keistimewaan kriya dengan bidang seni lainnya.

Dengan budaya unsur budaya dalam tubuh kriya, tidak langsung diartikan bahwa kriya itu kuno atau ketinggalan zaman. Walaupun begitu kriya tetap berjalan seiring dengan zaman, mengikuti perkembangan teknologi yang ada dengan tetap mempertahankan unsur budaya yang ada. Berikut penjelasan lebih lanjut dari Prof IP Gustami:
“Dengan demikian aktifitas penciptaan yang dilakukan para kriyawan masa kini tidak hanya sekedar meniru dan mengenang kejayaan seni-seni tradisional masa lampau, tetapi semua itu menjadi acuan untuk menemukan filosofi baru berkat kemampuan menangkap, menyarikan dan memberi bentuk gejala-gejala kehidupan modern yang berubah cepat ini”

Dari pernyataan di atas dapat dibuktikkan bahwa kriya akan terus berkembang bersama budaya seiring dengan perkembangan zaman.
Produk-produk kriya:
- Berupa benda atau artefak;
karya-karya tekstil: kain tenun; Songket (Sumatera Barat), Ulos (Sumatera Utara), dll
karya-karya keramik; kendi, guci, peralatan makan dll
karya-karya logam; perhiasan
karya-karya batu…dll
- berupa teknik;
tenun, rajut, sulam, merenda, tapestri, dan masih banyak lagi (banyak…banyak…banyaaaaak)

Setelah membahas pengertian kriya secara mendalam, maka sesungguhnya kriya memiliki data ekspansif kepada bidang-bidang kehidupan manusia. Dimensi atau ruang lingkup kriya dalam menhadapi tantangan perkembangan keilmuan kriya dalam bermasyarakat (khususnya di Indonesia) adalah sebagai berikut:
1. Kriya dalam konteks pelestarian budaya tradisional (konservasi budaya dan identitas lokal), berbasis pada kekayaan SDA dan budaya masyarakat. Konsep ini bermuara dari keprihatinan agar kriya Indonesia tetap hadir diperhitungkan dan bernilai di dalam masyarakat. Dengan mengembangkan identitas budaya, memelihara/merumuskan kembali indentitas nasional. contoh: diadakannya seminar dan workshop mengenai kebudayaan Indonesia, seminar pelestarian kebudayaan, workshop keterampilan rajut, tenun, tie dye, dan teknik kriya lainnya, mengadakan berbagai macam pameran kriya budaya (Tenun Adiwastra, pameran Inacfrat, dll)
2. Kriya dalam konteks pelestarian lingkungan (isu-isu eksploitasi eksesif terhadap bahan baku). Berhubungan dengan bahan baku produk kriya yang sebagian besar adalah bahan alam, maka segala aspek kegiatan yang meliputi proses pengadaan dan pengolahan bahan, perakitan, pengemasan, transportasi hingga perlakuan saat produk itu telah menjadi sampah (daur ulang), harus dijadikan optimasi landasan berkarya kriya. contoh: mempelajari pemanfaat serat-serat alam untuk dijadikan produk kriya/ poduk pakai.
3. Kriya dalam konteks pemberdayaan masyarakat, kegiatan kriya di lingkungan/daerah yang berhasil memobilisasi masyarakat ke arah perbaikan kualitas hidup, peningkatan ekonomi, pengetahuan dan keterampilannya. Aspek pendekatan sosial merupakan kunci keberhasilan kegiatan, menghasilkan produk kriya itu sendiri merupakan sebuah alat dalam usaha pemberdayaan masyarakat.
4. Kriya dalam konteks kerativitas, didasari atas kegiatan eksperimentasi dan eksplorasi terhadap keunggulan dan keunikan material untuk dikembangkan menjadi produk kriya yang memiliki originalitas dan nilai fungsi yang baru. salah satu ciri yang kuat dari pendekatan ini adalah terlihatnya keberanian dan kepekaan yang kuat dalam mengolah material. Pendekatan ini dibarengi pleh keterampilan dan keraifan yang tinggi dalam memperlakukan material. Hasil eksperimentasi kreativitas ini dapat memberikan nilai tambah yang tinggi terhadap suatu material/medium. contoh: hal inilah yang dilakukan oleh mahasiswa kriya tekstil ITB dalam proses pembelajaran di studio dan proses penyelesain tugas akhir.

Jadi kriya menurut pandangan saya sebagai mahasiswa kriya tekstil adalah
“kriya merupakan hasil karya atau kreativitas manusia yang memiliki keunikan dan karakteristik tertentu, dimana didalamnya mengandung unsur-unsur rupa, estetika, simbolis, filosofis dan fungsional. Satu poin penting yang membuat kriya itu unik adalah adanya nilai budaya dan tradisi yang terkandung didalmnya”.

Demikian penjelasan dan serba-serbi ke-kriyaan,
“Kriya ada di sekitar kita dan kriya akan tetap terus hidup sepanjang manusia membutuhkan hidup untuk hidup”

sumber: catatan kuliah, platform KK Kriya dan Tradisi ITB

pejuang-kriya

Para pejuang kriya ITB 2005

About these ads
 
20 Comments

Posted by on April 12, 2009 in Uncategorized

 

20 responses to “Mencari Makna sebuah Kriya [kriya apaan tuh (2)]

  1. cipus

    April 17, 2009 at 3:46 pm

    komen pertama :D

     
  2. morinmorefun

    April 18, 2009 at 1:03 pm

    ni foto kriya yang paling bagus yang pernah saya liat, karena senyumnya pada sumringah…terasa tulus dan merasuk kedalam hati…senyum kebahagian…(ya iyalah, ini poto diambil pas ujian baruuuu aja beres)..semngat buat teman2 kriya..perjuangan mu masih panjang!!!

     
  3. Neu

    April 20, 2009 at 2:43 am

    hohohoh… pas nyari2 nemu ginian~ asoyy

     
  4. aul

    April 21, 2009 at 12:51 pm

    kayaknya semua proses berkarya kayak gitu deh, ga usah dikotak2in bahwa hal tersebut cuman ada di ‘kriya’, atau kriya adalah proses berkarya itu sendiri?

     
    • morinmorefun

      May 5, 2009 at 3:06 pm

      yah betul ul..karena saya anak kriya..jadi saya meng atas namakan kriya saja..(hehe pembenaran banget dah)

       
  5. aul

    April 21, 2009 at 1:15 pm

    tolong artikan ‘adiluhung’ itu sendiri, rasanya semua faktor tersebut berlaku pula dalam berkarya di semua disiplin….apakah kriya sepadan dengan craft..bagaimana perjalanan sejarahnya..apakah kriya yang indonesia sepadan dengan idiom craft yang berasal dari barat?

     
    • morinmorefun

      May 5, 2009 at 3:10 pm

      adiluhung itu sodaranya adi panjang sepupunya adi codet….dan masih sodara ama adi wastra..hehehehehe…317x

      kalo menurut saya kriya ama craft itu beda, kalo craft diartikan secara harfiah ke basa Indonesia, berarti kerajinan tangan, dan yang saya paham kriya ga sebatas itu, lebih dari sekedar kerajinan tangan..ya begitulah..sisanya…mari kita bahas bersama Mr. Haldani.hehe

      waduh ul, pertanyaan aga berat…ana ga paham semua, kalo menurut bang aul sendiri bgm?

       
  6. nay

    April 28, 2009 at 1:02 pm

    haa..morinn..mengingatkanku pada 4 taun kebelakang pd masa2 itu..:)
    semangka !!

     
    • morinmorefun

      May 5, 2009 at 3:12 pm

      iya naaaaaaaaaaaaaay…hidup kriya..dah empat taon aje yak

      hehe..moga apa yang kita daptkan bisa bermnafaat buat orang banyak ya nay.

      amin

      KRISIS-kriya eksis

       
  7. mala

    May 12, 2009 at 2:19 am

    makasih ya atas infonya. aku dapet tugas tentang seni kriya gitu dari sekolah

     
  8. fikranilam

    May 17, 2009 at 1:43 pm

    good, morin, akhirnya ada anak kriya yg bikin tulisan ttg kriya. wahahaa. btw, gw mau bikin thesis ttg kriya, siap-siap ya lu gw recokin! *grin.wink*

     
  9. alnun

    November 15, 2009 at 9:35 am

    kirimkan karya seni dari sejarah bangsa indonesia

     
  10. aris

    August 20, 2010 at 5:44 pm

    ini morin yg ikut tes s2 2010 / 2011 ntu bukan..???

     
    • morinmorefun

      August 21, 2010 at 1:56 am

      hohohoh…iyap betuuul…ini aris yang ikut tes wawancara juga kah?

       
  11. nurul

    September 14, 2010 at 5:01 am

    tolong beri tahu apa itu kriya tenun, teknik pembuatannya, bahan dan juga fungsinya. reply as soon as possible! thanks ;)

     
  12. kartika

    October 14, 2010 at 8:28 pm

    makasi ya ilmu nya…..ne lage ngerjakan tgs pak imaaam …..jenkjenkjenk
    pusiiiing…mata berkunang2 n dunia trus berputar

     
  13. masukitb

    November 4, 2010 at 6:15 pm

    Halo,

    Salam kenal. Kami menemukan blog kamu ini, setelah menelusuri tautan, dari salah seorang sahabat blogger. Kebetulan, kami memang ingin menyapa mahasiswa dan alumni ITB, yang biasa berbagi rasa dan ilmu di media daring ( blog) maya.

    Kami dari masukitb.com, ingin mengajak blogger yang sedang atau pernah menjadi warga Kampus Ganesha, untuk membagi pengalamannya, bisa berupa artikel teks, foto, bahkan video, seputar kehidupannya, selama belajar di Kampus Ganesha.

    Masukitb.com adalah tampilan kehidupan Kampus Ganesha ITB, wadah bertanya, berdiskusi, dan berinteraksi, antara para mahasiswa atau alumni ITB, dengan para pelajar SMU dari seluruh Indonesia, yang berminat menjadi bagian dari komunitas ITB. Kami memahami, bahwa banyak sekali yang berminat menjadi warga kampus Ganesha, dan semoga media maya ini, bisa mengurangi kasus salah jurusan, serta membuat siswa SMU lebih mempersiapkan diri, dengan segala dinamika pembelajaran, di Kampus Ganesha.

    Terima kasih banyak, atas kesediaan Kamu untuk berbagi dengan para pelajar SMU se-Indonesia, semoga kebaikannya bisa bermanfaat untuk semua.

    tim masukitb.com

     
  14. rora

    March 19, 2011 at 3:21 am

    ka moriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin….
    aku menemukan blog ini ketika berlinang airmata mengerjakan uts sosillogi kriya..
    hohohoh maachiiih
    :-*

    … ==a

     
  15. nisa

    September 19, 2011 at 2:36 pm

    makasih ya ka udah kasih tau aq ttng kriya
    thanks :)…

     
    • morinmorefun

      September 20, 2011 at 3:22 am

      ya sama-sama nisa…smoga bermanfaat :)

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 38 other followers

%d bloggers like this: